Kering Tempe Oke

Maret 20, 2007

Hari ini gue lagi males masak (padahal setiap hari gue males masak hehe….) terus inget kalo di lemari es ada satu blok tempe nganggur. Tadinya mau bikin tempe mendoan lagi tapi tiba-tiba keingetan sama kering tempe buatan Mama. Gue cari aja resepnya di Internet dan keliatannya nggak susah-susah amat, jadi gue bela-belain masak dan hasilnya lumayan oke! Ini resepnya yang udah gue modifikasi, secara gue nggak pernah masak yang bener-bener ngikutin resep.  Maklum, gue tipe ngeyel.

Bahan-bahan:

  • 1 blok tempe, potong korek api dan goreng dalam minyak panas yang banyak sampe kering dan kecoklatan
  • 5 siung bawang merah, iris halus
  • 3 siung bawang putih, iris halus
  • 3 cabe rawit merah besar, dibuang bijinya trus dipotong tipis-tipis
  • 1 sendok teh bubuk lengkuas
  • 1 sendok teh asem jawa
  • 2 sendok makan gula pasir
  • garam secukupnya
  • minyak goreng secukupnya
  • 75 ml air

Cara pembuatan:

  •  Goreng bawang merah, bawang putih, dan irisan cabe rawit sampe kering dan kecoklatan.
  • Masukin bubuk lengkuas dan asem jawa lalu aduk rata.
  • Masukin air, gula, dan garam.
  • Tunggu sampe mendidih dan mengental.
  • Masukin tempe goreng dan aduk sampe bumbunya nempel rata di permukaan tempe.
  • Angkat dan hidangkan.

Kering tempe gue rasanya emang nggak seenak yang buatan Mama tapi nggak kalah deh sama buatan Warteg! Kalo nggak percaya, coba aja bikin sendiri. :)

Kroket dan Meses

Maret 14, 2007

Hari Sabtu kemaren gue dan suami niat pergi ke toko Belanda di salah satu kota tetangga. Nama tokonya Dutch Toko dan mereka menjual berbagai macam produk makanan khas Belanda dan juga barang pecah belah dari Belanda. Ceritanya kita  pengen beli kroket asli Belanda dan muisjes/chocoladehagel/meses buat gue. Maklum, udah dua taun nggak makan kroket (terakhir nemu restoran yang jual kroket, lokasinya jauh banget di Nova Scotia) dan meses yang dijual di supermarket  di sini rasanya aneh bin ajaib.

Pas masuk toko, kita langsung ngecek lemari pendingin dan ternyata emang ada kroket! Hore! Selain kroket, ada juga perkedel dan sate ayam. Tapi gue nggak sampe ati beli sate ayam a la Belanda. Takut kecewa. Lagian, harganya mahal, bo!  Kroket aja harganya lebih dari $7 untuk satu paket isi 6 biji. Kapan-kapan kalo nggak lagi males, gue bikin sendiri aja deh!

Dari 6 biji kroket yang kita beli, gue makan 5 biji. Suami gue nggak tega makan lebih dari satu ngeliat gue begitu nikmatnya makan kroket pake cabe rawit. Hehe. Terus sekarang gue bisa makan roti pake meses lagi. Berasa di Indonesia lagi deh! Tapi kok sekarang gue jadi pingin makan sate ayam yah?

Tadi malam gue mimpi ketemu almarhumah Mama. Mama lagi sibuk renovasi rumah yang mirip dengan rumah kakaknya Mama yang baru wafat taun lalu. Rumahnya keliatannya emang udah ancur-ancuran, tapi gue tau Mama selalu banyak akal. Kalo Mama emang beneran lagi renovasi rumah di alam sana, kalo udah beres hasilnya pasti oke abis. Trus Mama ngeluarin tanaman mawarnya yang ceritanya biasanya ditaro di kamar tidur. Mawarnya bagus banget dan gede-gede. Warnanya rada-rada ngepink. Juga dalam mimpi yang sama, gue sempet beliin somay buat adik gue. Hasilnya, sekarang gue ngidam somay deh. Emang cuman ibu-ibu hamil doang yang bisa ngidam! Gue biasanya jadi sedih kalo abis mimpi ketemu Mama, tapi kali ini pas bangun tidur rasanya seneng aja. Seneng, karena dalam mimpi gue, Mama baik-baik aja.

Minggu lalu suami gue pulang kantor bawain gue tempe dua blok. Kebetulan nih, udah lama gue nggak makan tempe. Baru hari ini gue sempet bikin tempe mendoan. Rasanya lumayan lah. Mirip sama tempe mendoan yang dijual di Warteg dekat fakultas gue di UI. Tempe buatan sini harganya mahal, hampir $4 per blok (kurang lebih Rp. 30.000,-), tapi rasanya tawar alias nggak ada rasa kalo dibandingin sama tempe buatan Indonesia. Jadi kalo mau masak tempe, mesti dibumbuin yang banyak biar berasa.

Trus hari ini gue dapat kabar kalo foto-foto gue beneran bakal nongol di brosur turis kota tetangga. Seneng deh. Gue nggak dapat bayaran apa-apa (maklum, status gue di negeri tanpa Warteg ini masih turis) tapi alamat portfolio fotografi gue bakal diselipin di brosur yang rencananya bakal dicetak 200,000 eksemplar. Lumayan, promosi gratis! Hehe. Hari ini juga gue ngirimin foto ke majalah yang nerbitin foto gue dua bulan lalu. Mudah-mudahan si editor suka dan mau nerbitin foto gue lagi. Paling nggak bisa dipake buat manjang-manjangin daftar publikasi di portfolio gue.

Omong-omong tentang portfolio, gue masih harus bikin portfolio yang bagus di domain gue yang baru. Hari ini gue udah dapet ide untuk desainnya tapi masih males buat milih-milih foto. Abis foto gue banyak banget sih. Mungkin gue harus mulai kerjain sekarang, mumpung lagi inget!

Bahan-bahan:

  • Ikan laut apa aja asal dagingnya putih, masih mentah, dan setengah beku (jangan dibekuin sampe keras kayak es batu)
  • Tepung sagu atau tapioka
  • Tepung terigu
  • Telor satu biji
  • Bawang putih bubuk secukupnya
  • Garam secukupnya

Cara pembuatan:

  • Haluskan daging ikan pake food processor
  • Masukin telor, bawang putih bubuk dan garam ke adonan ikan dan aduk rata pake garpu
  • Masukin tepung sagu dan diulenin pake tangan sampe adonan nggak lengket
  • Masukin dua sendok makan tepung terigu dan diulenin lagi sampe kalis
  • Bentuk lonjong-lonjong
  • Siapin panci, isi dengan air dan sedikit minyak goreng lalu rebus sampe mendidih
  • Cemplungin pempek ke dalam air mendidih dan rebus sampe ngambang
  • Kalo udah ngambang berarti pempek udah mateng dan bisa digoreng
  • Goreng sampe kecoklatan
  • Potong-potong dan hidangkan pake kuah cuko, irisan timun, dan bubuk ebi

Cara bikin kuah cuko:

  • Campur asem jawa, gula merah, sambel ulek, bawang putih bubuk, bubuk ebi, garam, dan air (banyaknya dikira-kira aja)
  • Rebus sampe mendidih
  • Jadi deh!

Gue nggak jago-jago amat masak tapi udah berhasil bikin pempek beberapa kali. Kalo gue bisa, elo pasti bisa juga deh! Selamat mencoba.

Di negeri tanpa Warteg yang terkadang super dingin ini, ada acara TV yang namanya Little Mosque on the Prairie berupa sitkom tentang komunitas Muslim di kota kecil bernama Mercy. Tokoh-tokoh dalam sitkom ini bervariasi, mulai dari seorang pria Muslim yang konservatif abis tapi nggak sampai hati buat maksa anak perempuannya yang baru akil balig buat pake jilbab, sampe dengan seorang perempuan muallaf yang berhati baik tapi cuma sholat kalo ditantang.

Menurut gue sitkom ini lucu abis. Lebih lucu dibanding sama sitkom lokal lainnya. Tapi ya gitu deh. Komunitas Muslim di sini banyak yang nggak suka karena menurut mereka sitkom ini nggak menggambarkan potret Muslim yang ideal. Abis gimana dong. Namanya juga acara hiburan, bukan acara dakwah. Lagipula, kalo mau jujur, nggak semua Muslim berperilaku ideal ‘kan? Kalo dibandingin sama sinetron Ramadhan di Indonesia, sitkom ini terus terang lebih realistik dan lebih masuk di hati. Nggak ada tuh yang namanya gampar-gamparan atau tokoh antagonis yang super jahat.

Yang paling gue suka dari sitkom ini adalah, bukan saja orang Muslim digambarkan seperti orang biasa dengan berbagai masalah yang dialami semua orang tanpa pandang agama, tapi mereka juga menunjukkan berbagai tindak diskriminasi yang terkadang dialami seorang Muslim di dunia Barat. Yang terakhir ini memang termasuk topik yang berat, tapi karena disampaikan secara humoris, bahkan seorang Muslim pun bisa ikut tertawa.

Kalo elo punya koneksi internet yang lumayan cepat, bisa coba download sitkom ini lewat bit torrent. Nggak rugi deh! Tapi kalo elo tinggal di negeri tanpa Warteg, bisa nonton sitkom ini setiap Rabu malam jam 8 di CBC.

Aduh, penterjemah WordPress versi Indonesia tuh siapa sih? Soalnya terjemahannya rada-rada ajaib. Gue yang orang Indonesia asli aja mesti mikir dua kali ngeliat istilah-istilah yang dipake. Contoh kasus: istilah yang dipake buat gantiin kata link aja ada sekurang-kurangnya dua istilah: pranala dan tautan. Kok nggak konsisten sih? Kalo mau pake pranala ya pranala aja, nggak usah pake tautan dan sebaliknya. Mudah-mudahan sih setelah ngeblog di sini selama beberapa waktu, gue bakal terbiasa dan nggak bingung lagi.

Pertanyaan gue: apakah gue satu-satunya pengguna WordPress versi Indonesia yang bingung ngeliat istilah-istilah Indonesia yang dipake di sini? Ada yang yang berkenan buat ngasih jawaban? ;)