Kroket dan Meses

Maret 14, 2007

Hari Sabtu kemaren gue dan suami niat pergi ke toko Belanda di salah satu kota tetangga. Nama tokonya Dutch Toko dan mereka menjual berbagai macam produk makanan khas Belanda dan juga barang pecah belah dari Belanda. Ceritanya kita  pengen beli kroket asli Belanda dan muisjes/chocoladehagel/meses buat gue. Maklum, udah dua taun nggak makan kroket (terakhir nemu restoran yang jual kroket, lokasinya jauh banget di Nova Scotia) dan meses yang dijual di supermarket  di sini rasanya aneh bin ajaib.

Pas masuk toko, kita langsung ngecek lemari pendingin dan ternyata emang ada kroket! Hore! Selain kroket, ada juga perkedel dan sate ayam. Tapi gue nggak sampe ati beli sate ayam a la Belanda. Takut kecewa. Lagian, harganya mahal, bo!  Kroket aja harganya lebih dari $7 untuk satu paket isi 6 biji. Kapan-kapan kalo nggak lagi males, gue bikin sendiri aja deh!

Dari 6 biji kroket yang kita beli, gue makan 5 biji. Suami gue nggak tega makan lebih dari satu ngeliat gue begitu nikmatnya makan kroket pake cabe rawit. Hehe. Terus sekarang gue bisa makan roti pake meses lagi. Berasa di Indonesia lagi deh! Tapi kok sekarang gue jadi pingin makan sate ayam yah?

Iklan

Tadi malam gue mimpi ketemu almarhumah Mama. Mama lagi sibuk renovasi rumah yang mirip dengan rumah kakaknya Mama yang baru wafat taun lalu. Rumahnya keliatannya emang udah ancur-ancuran, tapi gue tau Mama selalu banyak akal. Kalo Mama emang beneran lagi renovasi rumah di alam sana, kalo udah beres hasilnya pasti oke abis. Trus Mama ngeluarin tanaman mawarnya yang ceritanya biasanya ditaro di kamar tidur. Mawarnya bagus banget dan gede-gede. Warnanya rada-rada ngepink. Juga dalam mimpi yang sama, gue sempet beliin somay buat adik gue. Hasilnya, sekarang gue ngidam somay deh. Emang cuman ibu-ibu hamil doang yang bisa ngidam! Gue biasanya jadi sedih kalo abis mimpi ketemu Mama, tapi kali ini pas bangun tidur rasanya seneng aja. Seneng, karena dalam mimpi gue, Mama baik-baik aja.

Minggu lalu suami gue pulang kantor bawain gue tempe dua blok. Kebetulan nih, udah lama gue nggak makan tempe. Baru hari ini gue sempet bikin tempe mendoan. Rasanya lumayan lah. Mirip sama tempe mendoan yang dijual di Warteg dekat fakultas gue di UI. Tempe buatan sini harganya mahal, hampir $4 per blok (kurang lebih Rp. 30.000,-), tapi rasanya tawar alias nggak ada rasa kalo dibandingin sama tempe buatan Indonesia. Jadi kalo mau masak tempe, mesti dibumbuin yang banyak biar berasa.

Trus hari ini gue dapat kabar kalo foto-foto gue beneran bakal nongol di brosur turis kota tetangga. Seneng deh. Gue nggak dapat bayaran apa-apa (maklum, status gue di negeri tanpa Warteg ini masih turis) tapi alamat portfolio fotografi gue bakal diselipin di brosur yang rencananya bakal dicetak 200,000 eksemplar. Lumayan, promosi gratis! Hehe. Hari ini juga gue ngirimin foto ke majalah yang nerbitin foto gue dua bulan lalu. Mudah-mudahan si editor suka dan mau nerbitin foto gue lagi. Paling nggak bisa dipake buat manjang-manjangin daftar publikasi di portfolio gue.

Omong-omong tentang portfolio, gue masih harus bikin portfolio yang bagus di domain gue yang baru. Hari ini gue udah dapet ide untuk desainnya tapi masih males buat milih-milih foto. Abis foto gue banyak banget sih. Mungkin gue harus mulai kerjain sekarang, mumpung lagi inget!