Aduh, penterjemah WordPress versi Indonesia tuh siapa sih? Soalnya terjemahannya rada-rada ajaib. Gue yang orang Indonesia asli aja mesti mikir dua kali ngeliat istilah-istilah yang dipake. Contoh kasus: istilah yang dipake buat gantiin kata link aja ada sekurang-kurangnya dua istilah: pranala dan tautan. Kok nggak konsisten sih? Kalo mau pake pranala ya pranala aja, nggak usah pake tautan dan sebaliknya. Mudah-mudahan sih setelah ngeblog di sini selama beberapa waktu, gue bakal terbiasa dan nggak bingung lagi.

Pertanyaan gue: apakah gue satu-satunya pengguna WordPress versi Indonesia yang bingung ngeliat istilah-istilah Indonesia yang dipake di sini? Ada yang yang berkenan buat ngasih jawaban? ;)